Cara memandikan jenazah



MENGENAL, MENGHAFALKAN SERTA MEMAHAMI TATA CARA MEMANDIKAN JENAZAHNYA.

1.     Jenazah diangkat, serta membaca.
بسم ا لله على ملة ر سو ل لله صل لله عليه و سلم

Kemudian diletakkan diatas balai-balai/amben
2.     Mayat disiram dengan air hangat.
3.     Mayat didudukkan dengan miring kebelakang dan punggung ditumpu dengan larut, kepala ditumpu dengan tangan kanan(ibu jarinya ditekuk) supaya mayat tidak goyang.
4.     Tangan kiri orang yang memandikan: mengurut perut simayat dengan perlahan-lahan supaya kotoran keluar, sambil membaca.

ا شهد ان لا ا له ا لاّ ا لله و اشهد ا نّ محّدا عبدُه ورسو له

5.     Mayat ditidurkan miring kekanan dengan membaca.

غُفْرَانَكَ يَا رَحْمَنُ فِى الدُّنْيَا لاَ اِلَهَ اِ لَّا للهُ امُحَمَّدٌ رَسُوْلُ للهُ  اَللّٰهُمَّ صَلِّى عَلٰى سَيِّدِنَامُحَمَّدٍ.

Kemudian kubul dan dubur dibersihkan dengan tangan kiri yang sudah dibungkus dikaos tangan
6.     Mayat ditelantangkan kembali untuk dibersihkan giginya, lubang hidung, telinganya dengan memakai sarung tangan yang baru.
7.     Setelah semuanya selesai, mayat diwudhui seperti wudhunya yang masih hidup, dengan niat.
8.     Kepala dan jenggot disiram dengan air yang dicampur daun bidara/sabun, rambut kepala disisir dengan pelan-pelan (gunakan sisir yang besar giginya) rambut yang rontok dikumpulkan, disertakan dalam kafan.
9.     Badan depan mayat sebelah kanan disiram hingga merata, demikian pula sebelah kiri, dengan air yang dicampur air sabun,
10.                        Mayat dimiringkan kekiri dengan membaca.

غُفْرَانَكَ يَارَحِيْمِ فِئْ الاَّخِرَةِلَا اِلَهَ اِ لَّا للهُ امُحَمَّدًارَسُوْلُ للهُ اَللّٰهُمَّ صَلِّى عَلٰى سَيِّدِنَامُحَمَّدٍ.

Kemudian badan sebelah kanan dan bagian belakang sebelah kanan dibasuhi dengan merata dengan air yang sudah diampur dengan daun bidara/sabun, setelah selesai mayat disiram dengan air yang bersih untuk menghilangkan bekas daun bidara/sabun dengan niat memandikannya dan disunatkan mengucapkan niat

نَوَ يْتُ اْ لغُسْلَ اْلمَفْرُوْضَ عَلٰى هَذَالْمَيِّتِ/هَذِهِ اْلمَيْتَةِ لِلّٰهِ تَعَالٰى

11.                        Setelah selesai maka mayat disiram lagi dengan air yang sudah dicampuri dengan kapur barus kemudian dihanduki supaya kering dan mayat siap dibawa ketempat kepengafanan.

Share on Google Plus

About Joko Sungsang

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.