PANDUAN PENYUSUNAN MUALLAFAH/KARYA TULIS SANTRI






Madrasah Diniyah Aliyah
Takhasus Ilmiah
Pondok Pesantren Ma’ahidul ‘Irfan Soropaten Gandusari Bandongan
Magelang Jawa Tengah






















Pondok Pesantren Ma’ahidul ‘Irfan
Nomor Statistik Pesantren: 510033080130
Akta Notaris Nomor: 09/2009, Tanggal 17 Oktober 2009
Notaris: Evie Junani, SH.
Soropaten Gandusari Bandongan Magelang Jawa Tengah
Kode Pos 56151, Telp. (0293) 314 204, CP. 081392094669



 


Lembar Kepemilikan Panduan Penyusunan Muallafah
Pondok Pesantren Ma’ahidul ‘Irfan
Soropaten Gandusari Bandongan Magelang Jawa Tengah

Nama
:
………………………………………………………
NIS
:
………………………………………………………
Tempat Lahir
:
………………………………………………………
Tanggal Lahir
:
………………………………………………………
Tingkat Madrasah
:
………………………………………………………
Tahun Penyusunan
:
………………………………………………………
Alamat Lengkap
:
………………………………………………………
………………………………………………………
………………………………………………………
………………………………………………………
………………………………………………………
Catatan Tambahan
:
………………………………………………………
………………………………………………………
………………………………………………………
………………………………………………………
………………………………………………………
………………………………………………………
………………………………………………………
………………………………………………………
………………………………………………………
………………………………………………………







Pemilik,




…………………………………
NIS.






Catatan Pemilik.
……………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………


KATA PENGANTAR

Bismillahirrahmanirrahim,
Puji syukur kita haturkan ke hadirat Allah SWT yang telah memberikan kesempatan kepada kami untuk membuat Panduan Penyusunan Muallafah Pondok Pesantren Ma’ahidul ‘Irfan ini, serta dzat yang telah melimpahkan rahmatNya kepada kami sehingga pada kesempatan kali ini kami dapat menghadirkan program baru dalam pendidikan pesantren khususnya Pondok Pesantren Ma’ahidul ‘Irfan yang berupa Penyusunan Muallafah/Karya Tulis/Makalah sebagai bahan pertimbangan dalam kelulusan santri pondok Pesantren.
Shalawat serta salamNya semoga tetap tercurahkan atas Nabi Besar Muhammad SAW yang telah mengajarkan dan menunjukkan seluruh umatnya dari zaman jahiliyah menuju zaman yang penuh dengan keilmuan dengan perantara Agama Islam, semoga kita adalah segolongan umat yang mendapat syafa’atnya di akhirat kelak, Amien.
Kami hadirkan kepada pembaca sekalian, sebuah buku panduan Penyusunan Muallafah Pondok Pesantren Ma’ahidul ‘Irfan. Semoga dengan diterbitkannya buku ini dapat membantu penyusunan Muallafah bagi santri pondok pesantren khususnya, dan umumnya kepada seluruh pembaca sekalian yang membutuhkan gambaran penyusunan dasar sebuah artikel, makalah, dan sebagainya.
Berkaitan dengan diadakannya program baru dalam kelulusan pendidikan program diniyah aliyah pondok pesantren serta setelah kurang lebih 2 tahun berjalan Program Penyusunan Karya Tulis sebagai syarat kelulusan, maka kami kembali merevisi susunan format pembuatan Muallafah pada tahun 2011 silam, yakni tentang pedoman atau panduan pembuatan karya tulis basis pesantren yang dibuat khusus sebagai syarat kelulusan Program Diniyah Aliyah Pondok Pesantren Ma’ahidul ‘Irfan.
Pedoman ini memuat dan menguraikan informasi yang berkaitan dengan penyusunan karya tulis meliputi sistematika penulisan, teknik penulisan, presentasi dan diskusi serta penilaian. Agar pedoman ini senantiasa dapat memberikan informasi yang sahih, benar, dan mutakhir, setiap masukan dan saran untuk perbaikan pedoman ini akan diterima dengan senang hati. Saran dan kritik yang bersifat membangun selalu kami nantikan demi kemajuan ilmu pendidikan Dunia Pesantren khususnya dan umumnya terhadap kemajuan Dunia Islam.
Alhamdulillahirabbil’alamien.

Bandongan, 06 Nopember 2013
Penyusun,
Koordinator Pusat I Bidang Umum
Pondok Pesantren Ma’ahidul ‘Irfan
Masa Khidmat 2013



Fajar Tri Anggono
NIS. 20 0301 161


 

Daftar Isi

Indeks                                                                                                                              hal
Sampul Depan .................................................................................................................            -
Halaman Sampul dalam ...................................................................................................            -
Kata Pengantar ................................................................................................................           4
Daftar isi .........................................................................................................................           6
BAB I    Pendahuluan .....................................................................................................           7
A.      Pengertian Muallafah ..........................................................................           7
B.       Kode Etik Penyusunan Muallafah .......................................................           8
C.       Tujuan Muallafah ................................................................................           8
D.      Dasar Diadakannya Program Muallafah .............................................           8
BAB II   Penulisan dan Penyusunan ...............................................................................         10
A.      Mekanisme Penyusunan Muallafah Berdasarkan Penelitian................         10
B.       Persyaratan Penyusunan Muallafah ....................................................         11
C.       Materi Penyusunan Muallafah ............................................................         13
D.      Sistematika Penyusunan Muallafah .....................................................         22
E.       Format Penulisan Halaman .................................................................         26
F.       Format Penulisan Lambang .................................................................         27
G.      Format Penulisan Tabel .......................................................................         27
H.      Penulisan pada Gambar .......................................................................         29
BAB III Penutup .............................................................................................................         31
Lampiran .........................................................................................................................         32





BAB I
PENDAHULUAN

A.      Pengertian Muallafah
Istilah Muallafah diambil dari bahasa arab allafa yang berarti menyusun/membuat suatu karya/merangkai. Maka dari itu, istilah muallafah dapat diartikan secara Istilah adalah sebuah karya yang didasarkan pada buku atau pustaka lain, baik berbentuk video, teks, ataupun wawancara yang kesemuanya dapat dipertanggung jawabkan kebenaran dan keafsahannya. Pertanggung jawaban kebenaran dan keafsahan buku/referensi/kutipan/rujukan dibuktikan dengan penulisan kutipan. Muallafah Pondok Pesantren Ma’ahidul ‘Irfan adalah sebuah penyusunan karya Ilmiah oleh santri Pondok Pesantren Ma’ahidul ‘Irfan, yang berlaku sebagai salah satu Syarat Kelulusan Program Madrasah Diniyah Aliyah Pondok Pesantren Ma’ahidul ‘Irfan (baca: PPMI). Penyusunan Muallafah dilaksanakan pada tahap akhir pendidikan Madrasah Diniyah Aliyah PPMI. Penambahan Istilah Ilmiah Takhasus dalam Penyusunan Muallafah adalah mengkhususkan penyusunan Muallafah pada 1 atau 2 bidang keilmuan saja. Yakni bahwa penyusunan Muallafah dalam banyak bidang keilmuan tidak diperbolehkan, karena selain tidak memungkinkan penyusunan, Muallafah akan membingungkan pembaca dan pastinya keterangan yang ada di dalamnya kurang jelas dan berbelit-belit sebab meski 1 bidang ilmu itu berkaitan dengan bidang lain, namun kadang-kadang judul dan tema dalam suatu bidang keilmuan yang sedang atau akan dibuat belum tentu sama/berkaitan/berhubungan dengan judul atau tema dalam bidang keilmuan yang lain. Santri yang berhak menyusun Muallafah adalah santri yang tercatat sebagai santri tingkat Akhir Madrasah Diniyah Aliyah. Untuk pertama kalinya, Program Penyusunan Muallafah mulai dilaksanakan pada tahun 2012/1433.

B.      Kode Etik Penyusunan Muallafah
Kode etik adalah seperangkat norma yang dapat dijadikan pedoman dalam penyusunan suatu Karya. Norma itu berkaitan dengan teknik pengutipan, perujukan, perizinan terhadap bahan yang digunakan dan penyebutan sumber data atau informasi. Penyusunan Muallafah harus jujur, dengan menyebutkan rujukan terhadap bahan atau pikiran yang diambil dari sumber lain. Pemakaian bahan, kutiipan atau pikiran dari suatu sumber atau orang lain yang tidak disertai dengan rujukan dapat diidentikkan dengan plagiasi.

C.      Tujuan Penyusunan Muallafah
1)       Meningkatkan Potensi kepahaman santri tentang ilmu yang dibidanginya
2)       Pendalaman takhasus para santri
3)       Sebagai salah satu syarat kelulusan Program Madrasah Diniyah.
4)       Tambahan pengetahuan bagi santri untuk bekal dalam kehidupan bermasyarakat

D.      Dasar Diadakannya Program Muallafah
1.       UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945
2.       Pasal 5 dan 6 Anggaran Dasar Pondok Pesantren Ma’ahidul ’Irfan
3.       Keputusan Pengurus Koordinat 1 Bidang Tarbiyah Tentang Penyelenggaraan Program Muallafah Takhasus Ilmiah Madrasah Diniyah Aliyah Pondok Pesantren Ma’ahidul ’Irfan Nomor: 01.31/22/195/PPMI/XII/2011
4.       Persetujuan Penyelenggaraan Muallafah Pondok Pesantren Atas Nama Pengasuh Pondok Pesantren Ma’ahidul ’Irfan Nomor: 01.01/11/195/PPMI/I/2012
BAB II
PENULISAN DAN PENYUSUNAN MUALLAFAH

A.      Mekanisme Penyusunan Muallafah
1.       Santri Madrasah Diniyah Aliyah Kelas III secara Langsung mendapat kewajiban membuat Muallafah.
2.       Santri mendapat bimbingan dari pengasuh atau yang mewakili tentang materi dan sistematika penyusunan Muallafah yang telah diajukan dan atau Bimbingan Tentang Penelitian yang akan dilaksanakan
3.       Santri menyusun Muallafah sesuai dengan judul dan permohonan yang telah diajukan kepada Pondok Pesantren dan melaksanakan penelitian (bagi yang mengajukan).
4.       Santri mengujikan Muallafah kepada Pengasuh Pondok Pesantren untuk diterbitkan Pengesahan Muallafah.
5.       Santri membuat Muallafah rangkap 3 yang terdiri dan dibagi menjadi: 1 jilid untuk santri, 1 jilid untuk arsip Pengurus Bidang Tarbiyah, dan 1 jilid untuk perpustakaan.
6.       Santri menandatangani berangkas penyerahan Muallafah yang telah disediakan.
7.       Santri memperoleh Ijazah kelulusan Pondok Pesantren dan hal yang bersangkutan dengan kelulusan Madrasah.

B.      Materi Penyusunan Muallafah
1.       Pemilihan Judul dan Tema Muallafah
Pemilihan judul dan tema dalam pembuatan Muallafah didasarkan pada takhasus pada tingkat madrasah yang dikuasai masing-masing santri. Pemilihan judul dapat dibimbingkan, ditujukan, atau dirujukkan pada karya-karya, referensi, pustaka, dan buku yang telah diakui kebenaran dan keafsahannya.
2.       Pembuatan Materi Isi
Isi Muallafah dapat tertuju pada beberapa fan kelimuan (takhasus keilmuan) keagamaan. Diantara takhasus tersebut adalah Ilmu nahwu, Shorof, Tajwid, Tauhid, Fiqih, Aqidah, Akhlak, dan lain sebagainya. Dan dapat berupa analisa, terjemah, ataupun uji pendapat tentang suatu keilmuan dalam bidang keagamaan. Setiap isi dalam Muallafah adalah pengembangan dari buku atau karya yang telah ada. Bagi santri yang sengaja membuat karya secara plagiat/tiruan karya orang lain secara murni/keseluruhan maka karya tersebut tidak dipergunakan/karya tersebut dihanguskan.[1]
Bagi santri yang melakukan Plagiat (santri Plagiator) berkewajiban mengulang pembuatan Muallafah sesuai prosedur yang tersebut dalam mekanisme penyusunan Muallafah.
3.       Bahasa Penyusunan Muallafah
Bahasa yang diperolehkan untuk dipergunakan dalam menyusun Muallafah adalah bahasa Indonesia (diutamakan) dengan memperhatikan EYD yang berlaku, dan Bahasa Jawa. Untuk bahasa selain kedua bahasa secara mutlak tidak biperbolehkan.
4.       Ukuran Kertas dan Minimal Isi Halaman
Kertas yang digunakan dalam penyusunan Muallafah adalah Kertas Kwarto (A4) ukuran 21 cm x 29 cm, atau 8.27 inc x 11.69 inc, dengan berat 75 atau 80 gsm. Minimal Penyusunan Muallafah terdiri dari 30 halaman yang terdiri dari bagian pendahuluan sampai akhir bagian penutup.
5.       Sistematika Penulisan
a.       Bagian Pendahuluan
Berisi halaman sampul depan, sampul dalam, surat  pernyataan keaslian karya, halaman pengesahan, motto, halaman persembahan, kata pengantar, daftar isi, daftar Gambar dan Tabel (jika ada), daftar lampiran, dan abstraksi.
1)       Sampul Muka berisi tulisan MUALLAFAH, Judul Muallafah lengkap dengan keterangannya, Logo Pondok Pesantren Ma’ahidul ‘Irfan, maksud pembuatan Muallafah Sebagai salah satu syarat kelulusan Madrasah Diniyah Aliyah Pondok Pesantren Ma’ahidul ‘Irfan, penyusun dan Nomor Induk Santri (NIS), tulisan Madrasah Diniyah Aliyah Takhasus Ilmiah Pondok Pesantren Ma’ahidul ‘Irfan, dan diakhiri dengan tahun pembuatan. Contoh Format sampul tersebut dalam lampiran dengan format teks 1/1.5 spasi.
2)       Halaman Sampul berisi format yang sama dengan sampul muka, hanya diletakkan di dalam dan masuk ke dalam salah satu halaman dalam Bagian Pendahuluan.
3)       Pernyataan Keaslian Karya dan Ijin Publikasi: Berisi Nama, NIS, Alamat, Tingkat Madrasah, Nama Pesantren, dan Judul Muallafah, dibuat dengan 1 spasi dengan dibubuhi materai Rp. 3.000,- (jika perlu). Untuk format pernyataan keaslian dan Ijin Publikasi sebagaimana tersebut dalam lampiran. Dan wajib dibuat dalam Bahasa Indonesia.
4)       Untuk halaman pengesahan dibuat oleh Pesantren.
5)       Format halaman motto dan halaman persembahan: mulai dari type font sampai pada jarak tulisan dibuat sesuai format masing-masing santri, dengan ketentuan halaman motto tidak diperbolehkan lebih dari 1 halaman, dan halaman persembahan tidak diperbolehkan lebih dari 2 lembar.
6)       Kata pengantar dibuat dengan type font Times New Roman, ukuran 12 pt, dengan jarak 1 spasi. Dan tidak diperbolehkan lebih dari 2 (dua) halaman.
7)       Daftar isi Memuat gambaran secara menyeluruh tentang isi dan sebagai petunjuk bagi pembaca yang ingin langsung melihat suatu bab atau sub bab judul. Dalam daftar isi tertera urutan Bab dan sub Bab. Format teks dengan type font Times New Roman ukuran 12 pt jarak 1 spasi.
8)       Abstraksi adalah gambaran ringkas dari keseluruhan karya yang dibuat, mulai dari pendahuluan sampai dengan penutup Muallafah. Abstrak Muallafah Pondok Pesantren Ma’ahidul ‘Irfan dibuat ke dalam bahasa Indonesia dan dibuat dengan type font Times New Romann unuran 12 pt dengan 1 spasi, dan tidak diperkenankan lebih dari 1 halaman.
b.       Bagian Inti/Isi
1)       Bab I Pendahuluan
Berisi Latar belakang, Rumusan Masalah, Tujuan Penulisan, Kegunaan, Telaah Pustaka, Metodologi penulisan, Hipotesa Permasalahan (jika diperlukan), dan sistematika penulisan Muallafah.
a)       Latar Belakang: Berisi
1.       Gambaran/Pengertian ringkas dari titik temu judul Muallafah,
2.       Kondisi real yang dialami sebelum diadakan atau disusun sebuah penulisan tentang hal tersebut,
3.       Keadaan setelah diadakannya penulisan, dan harapan setelah diadakannya penulisan. Latar belakang tidak boleh lebih dari 2 (dua) halaman.
b)       Rumusan Masalah
Rumusan masalah adalah hasil analisa kekurangan atau permasalahan yang diambil dari pemaparan pendahuluan. Perumusan masalah tidak diperbolehkan lebih dari 3 rumusan masalah.
c)       Tujuan
Tujuan penulisan adalah jawaban sementara atau harapan dari pemecahan masalah yang terdapat dalam rumusan masalah.
d)       Manfaat
Berisi hal yang diharapkan setelah tujuan penulisan dapat tercapai, atau isi dari Muallafah dapat dilaksanakan.
e)       Telaah Pustaka
Pengertian tentang judul dan penalaran masalah yang dihadapi dalam perumusan masalah, atau dapat disebut juga Telaah Pustaka dirubah menjadi Batasan Istilah yang ditulis di dalam Muallafah.
f)        Metodologi Penulisan
Adalah sebuah cara untuk mencari data yang sesuai dengan materi yang akan disusun dalam Muallafah.
2)       Bab II Landasan Teori
Berisi tentang materi pendukung yang berhubungan dengan judul serta permasalahan dan berlaku sebagai landasan yang akan dipaparkan dalam analisa masalah. Landasan teori tidak diperbolehkan keluar dari materi yang terkandung dalam rumusan masalah.
3)       Bab III Analisa Masalah
Merupakan jabaran dari rumusan masalah untuk mencapai tujuan. Analisa Masalah tidak boleh bertentangan dengan landasan teori yang disebutkan, dan tidak bertentangan pula dengan permasalahan yang telah dirumuskan.
4)       Bab IV Penutup
Berisi kesimpulan, saran, dan penutup penyusunan Muallafah. Kesimpulan berupa hasil dari seluruh bagian dalam pembuatan Muallafah. Dalam penulisan kesimpulan harus disinkronkan dengan rumusan masalah.
c.        Bagian Penutup
Berisi daftar pustaka, lampiran-lampiran, keterangan Izin pembuatan Muallafah, surat Izin penelitian (jika berupa penelitian pada tempat lain selain Pondok Pesantren Ma’ahidul ‘Irfan atau Penelitian tentang uji pendapat dan bedah buku), dan beberapa fotokopi pendukung Muallafah.
1)       Daftar pustaka disusun dan diurutkan berdasar urutan abjad. Daftar pustaka ditulis dengan ketentuan: font type Times New Roman, ukuran 12 pt, dan 1 spasi dengan format penulisan sebagai berikut.
namaBelakang, namaDepan, JudulKarya/Buku, Kota: TempatTerbit, tahunTerbit…
Contoh:
Mahmudi, Sarwo, Keindahan Islam, Semarang: PT. Indah, 2009.
2)       Halaman yang harus dilampirkan dalam penyusunan Muallafah adalah Daftar Riwayat Hidup dengan relefansi: Nama Lengkap, Tempat dan Tanggal Lahir, Alamat, Riwayat Pendidikan mulai dari TK/SD/MI/tidak sekolah sampai pada menduduki Pendidikan Pesantren, Pengalaman Organisasi (jika perlu dan pernah mengikuti kegiatan organisasi), dan informasi penunjang lain.
3)       Jika Muallafah adalah hasil penelitian lapangan, maka wajib melampirkan Surat Keterangan dari Objek Penelitian, dan atau Keterangan Pengasuh Pesantren tentang Penelitian atau uji Pendapat dan Bedah Buku.
4)       Keterangan Tambahan
Khusus untuk pembuatan Muallafah yang berdasarkan pada penelitian Lapangan, maka format penyusunan Muallafah adalah ditambah 1 Bab khusus berupa laporan penelitian yang terletak pada Bab III. Jadi format laporan adalah sebagai berikut.
a)       Bagian Pendahuluan, berisi  Berisi Latar belakang, Rumusan Masalah, Tujuan Penulisan, Kegunaan, Telaah Pustaka, Metodologi penulisan, Hipotesa Permasalahan (wajib diisi ketika penyusunan Muallafah berupa penelitian lapangan), dan sistematika penulisan Muallafah.
b)       Bagian Isi terdiri dari 5 (lima) bab, yaitu: Bab I Pendahuluan, Bab II Landasan Teori, Bab III Laporan Penelitian, Bab IV Analisa Masalah, dan Bab V Penutup. Penambahan Laporan Penelitian berupa laporan dari keseluruhan penelitian yang dilakukan, baik berupa dokumentasi file atau dokumen gambar, wawancara, dan lain sebagainya.
c)       Bagian Penutup terdiri dari kesimpulan, saran, dan penutup penyusunan Muallafah. Kesimpulan berupa hasil dari seluruh bagian dalam pembuatan Muallafah.

C.      Sistematika Penulisan Muallafah
1.       Keseluruhan penulisan menggunakan font type Times New Roman dengan Margin kanan dan bawah 3 cm/ 1.18 inc, dan margin kiri dan atas 4 cm/ 1.58 inc. Align text Justify (rata kanan-kiri), kecuali untuk Bab ditulis dengan align text Center (tulis tengah) dan terletak pada bagian atas dengan format huruf kapital. Untuk penulisan anak sub bab ditulis dengan huruf kapital pada awal kalimah, kecuali pada huruf sambung seperti di, pada, dalam, dan sebagainya.
2.       Penulisan Bagian isi secara keseluruhan dengan menggunakan type font Times New Roman ukuran 12 pt dengan jarak 1.5 spasi, kecuali untuk Bab ditulis dengan ukuran 14 pt dan jarak 3 spasi, Setiap permulaan paragraf diawali dengan jarak  1 inc/ 1.5 cm/ 1 tab/ 7 spasi dari margin kiri.
3.       Penulisan Kutipan
Kutipan adalah Pengambilan rujukan bahan dari marji’ (buku, karya tulis, Majalah, Koran, wawancara, dll) yang telah diakui keafsahannya. Kutipan dapat ditulis dengan 2 macam bentuk dan cara, yaitu Footnote dan Bodynote.
a)       Footnote
Footnote adalah catatan kutipan yang ditulis di bagian bawah Muallafah. Kutipan yang berupa footnote adalah dengan type Times New Roman ukuran 10 pt, jarak 1 spasi, dengan permulaan penulisan 1 inc/ 1.5 cm/ 1 tab/ 7 spasi dari margin kiri, dengan ketentuan bahwa: setiap footnote terletak di akhir paragraf. Format penulisan kutipan berupa footnote adalah
NamaBelakang, NamaDepan, JudulBuku, (KotaTerbit: CV/Perusahaan, TahunTerbit), halaman…
Contoh:
Mahmudi, Sarwo, Keindahan Islam, (Semarang: PT. Indah, 2009), hlm. 23
1)       Apabila dalam 1 halaman Muallafah yang diambil dari buku/referensi/kutipan yang sama dengan halaman yang berbeda, maka footnote cukup ditulis dengan istilah: ibid, hlm…., atau dengan sitilah: ibid ‘tanpa halaman’ saja jika kutipan berasal dari buku/referensi/kutipan dan halaman yang sama. Sedangkan untuk istilah Op.cit, Lok.cit dan lain sebagainya tidak dipergunakan.
Contoh:
Mahmudi, Sarwo, Keindahan Islam, (Semarang: PT. Indah, 2009), hlm. 23
Ibid.
Ibid, hlm. 45
2)       Penulisan kutipan pada halaman Muallafah yang berbeda, namun dikutip dari buku yang sama, yaitu buku/referensi yang telah disebutkan pada halaman sebelumnya maka penulisan kutipan cukup ditulis dengan format: nama pengarang, judul karya, tiga titik (…), dan halaman pengutipan.
Contoh:
Mahmudi, Sarwo, Keindahan Islam, … , hlm. 123
3)       Kutipan suatu karya yang tidak menguraikan tempat terbit cukup ditulis dengan t.t.p (tanpa tempat penerbit), karya yang tidak menguraikan penerbit cukup ditulis dengan 3 titik (…), sedangkan untuk karya yang tidak mencantumkan tahun terbit cukup ditulis t.t. (tanpa tahun)
Contoh:
Mahmudi, Sarwo, Keindahan Islam, (t.t.p: … , t.t), hlm. 23
4)       Pengambilan Kutipan dari buku yang dikarang secara bersama-sama/kelompok, penulisan pengarang buku/referensi ditulis dengan mencantumkan nama ketua kelompok tersebut ditambah dengan kata et, AL. contoh:
Mahmudi, Sarwo, et, AL, Keindahan Islam, (Semarang: PT. Indah, 2009), hlm. 23
5)       Kutipan yang diambil dari artikel yang berada di website/internet, dituliskan format pengutipan sebagai berikut.
Pengarang/t.p.(jika pengarang menyembunyikan identitas), JudulKutipan(garis miring), (tempatPengambilanKutipan(misal: warnet, rumah pribadi, dll): linkPengambilanKutipan, tanggalPengambilan.
Contoh:
Sujarwo, Keindahan Islam, (Warnet Bandongan: www.islamituindah.co.id, 20 Januari 2012).
Atau
t.p., Keindahan Islam, (Kaliangkrik: www.islamituindah.co.nr, 20 Januari 2012).
b)       Bodynote
Bodynote adalah rujukan/kutipan yang ditulis pada paragraf suatu kutipan. Format penulisan pengutipan sama dengan format penulisan footnote, dengan ketentuan: font type Times New Roman, ukuran 12 pt, jarak 1.5 spasi. Terdapat 3 macam bodynote, masing-masing terletak di awal, tengah, dan akhir kalimah pengutipan.
1)       Bodynote di awal kalimah
(Mahmudi, Sarwo, Keindahan Islam, (Semarang: PT. Indah, 2009), hlm. 23) Islam adalah keindahan, karena Islam adalah satu-satunya agama yang dierima di sisi Allah SWT…
2)       Bodynote di tengah kalimah
… Tersebut bahwa Allah Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang. (Mahmudi, Sarwo, Keindahan Islam, (Semarang: PT. Indah, 2009), hlm. 23) Islam adalah keindahan, karena Islam adalah satu-satunya agama yang dierima di sisi Allah SWT…
3)       Bodynote di akhir kalimah
… Tersebut bahwa Allah Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang. Islam adalah keindahan, karena Islam adalah satu-satunya agama yang dierima di sisi Allah SWT. (Mahmudi, Sarwo, Keindahan Islam, (Semarang: PT. Indah, 2009), hlm. 23)
4.       Kutipan Hasil Wawancara
Kutipan yang berasal dari hasil wawancara dan lain sebagainya, maka kutipan ditulis dengan format penuliusan font type Times New Roman ukuran 10 pt jarak 1 spasi. Peletakan kutipan sama dengan footnote atau bodynote, dengan format penulisan:
namaYang diwawancara, Hasil Wawancara (tulis mriring), babMasalahwawancara(miring),(Daerahwawancara: lokasi, tanggal wawancara).
Contoh.
Kepala MI Ngadiresto, Hasil Wawancara, Permasalahan Akhlak Siswa Kepada Guru dan Teman, (Purworejo: MI Ngadiresto, 23 Februari 2009).

D.      Format Penulisan Halaman
1.       Bagian Pendahuluan, penomoran ditulis dengan abjad arab i, ii, iii, iv, v, dst. Dengan format teks font type Times New Roman ukuran 12, dengan tata letak di tengah pada bagian bawah karya. Untuk halaman sampul, pernyataan keaslian, dan halaman pengesahan tidak diberi halaman namun dihitung sebagai isi dari karya yang sedang digarap.
2.       Bagian Isi, penomoran ditulis dengan menggunakan format angka arab 1, 2, 3, 4, 5, dst. Format penulisan untuk penomoran halaman dalam Bagian Isi adalah dengan format teks font type Times New Roman ukuran 12 pt, terletak pada bagian atas sebelah kanan, kecuali pada Halaman Bab, ditulis di Tengah bagian bawah.
3.       Bagian penutup, yang diberi halaman hanya daftar pustaka. Penomoran Halaman daftar pustaka adalah nomor lanjutan dari halaman sebelumnya yang terdapat dalam bagian penutup, namun format penomoran halaman pada daftar pustaka adalah sama dengan format penomoran pada bagian isi yang terdapat dalam Halaman Bab, yaitu font type Times New Roman ukuran 12 pt, terletak di bagian bawah dengan posisi di tengah halaman. Selain daftar pustaka, seluruh halaman dalam bagian penutup tidak diberi halaman.

E.      Format Penulisan Lambang
Penulisan untuk setiap awal bab dengan huruf kapital, untuk sub bab dan anak sub bab dengan format huruf kapital pada setiap awal kalimah kecuali pada huruf sambung seperti di, pada, dalam, dan sebagainya.

F.       Format Penulisan tabel
Ditulis dengan format type font Times New Roman ukuran 11 pt dengan jarak 1 spasi, sedangkan penulisan keterangan tabel ditulis dengan format urutan tabel berdasarkan pada Bab yang diberi tabel dengan urutan tabel, dan diletakkan di atas tabel dengan format penulisan type font Times New Roman ukuran 11 pt jarak 1 spasi, kemudian untuk penulisan sumber rujukan tabel diletakkan di bawah tabel dengan format penulisan sama dengan format penulisan footnote, yaitu: type font Times New Roman ukuran 10 pt dengan jarak 1 spasi. Jika tabel tidak memiliki sumber pasti cukup ditulis bahwa sumber tabel berasal dari gambaran penulis. Dan Memberi jarak 3 spasi antara teks sebelum tabel dan teks sesudah tabel. Contoh tabel yang memiliki sumber;
Tabel 3.2. Tabel Pemasukan
No
Pemasukan
Keterangan Jumlah (Rp)
1
Syahriah Bulan Desember 2009
300.000,-
2
Amal Jariyah Bapak Jumadi
3.000.000,-
3
Syahriah Bulan Januari 2010
2.500.000,-
4
Infaq Dusun Soropaten
500.000,-
5
Amal Jariah dari Hamba Allah
500.000,-
Sumber: Pengurus Pondok Pesantren Ma’ahidul ‘Irfan, Hasil wawancara, Pemasukan Pesantren, (Soropaten: Pondok Pesantren Ma’ahidul ‘Irfan, 10 Januari 2011).

Contoh tabel yang tidak memiliki sumber pasti;

Tabel 3.2. Tabel Pemasukan
No
Pemasukan
Keterangan Jumlah (Rp)
1
Syahriah Bulan Desember 2009
300.000,-
2
Amal Jariyah Bapak Jumadi
3.000.000,-
3
Syahriah Bulan Januari 2010
2.500.000,-
4
Infaq Dusun Soropaten
500.000,-
5
Amal Jariah dari Hamba Allah
500.000,-
Sumber: Gambaran Penyusun.

Keterangan contoh: tabel terletak pada Bab III, dengan urutan kedua.
Jika suatu tabel cukup pendek (kurang dari setengah halaman) sebaiknya diintegrasikan dengan teks yang bersangkutan dengan tabel, dan jika tabel cukup besar (lebih dari setengah halaman) maka tabel harus ditempatkan pada halaman tersendiri, dan jika tabel lebih dari 1 halaman maka tabel dilanjutkan pada halaman berikutnya, ditulis dengan lanjutan tabel... pada tepi kiri, kemudian membuat tabel lagi dengan mencantumkan kepala tabel (termasuk teksnya). Contoh;
Tabel 3.2. Tabel Pemasukan
No
Pemasukan
Keterangan Jumlah (Rp)
1
Syahriah Bulan Desember 2009
300.000,-
2
Amal Jariyah Bapak Jumadi
3.000.000,-
3
Syahriah Bulan Januari 2010
2.500.000,-
4
Infaq Dusun Soropaten
500.000,-
5
Amal Jariah dari Hamba Allah
500.000,-
6
Syahriah Bulan Desember 2009
300.000,-
7
Amal Jariyah Bapak Jumadi
3.000.000,-

Lanjutan tabel 3.2. Tabel Pemasukan
No
Pemasukan
Keterangan Jumlah (Rp)
8
Syahriah Bulan Januari 2010
2.500.000,-
9
Infaq Dusun Soropaten
500.000,-
10
Amal Jariah dari Hamba Allah
500.000,-
Sumber: Pengurus Pondok Pesantren Ma’ahidul ‘Irfan, Hasil wawancara, Pemasukan Pesantren, (Soropaten: Pondok Pesantren Ma’ahidul ‘Irfan, 10 Januari 2011).

G.      Penulisan Gambar
Penulisan keterangan gambar terletak di bawah gambar dengan format urutan gambar berdasarkan pada Bab yang bergambar dengan urutan gambar, dengan ketentuan: font type Times New Roman ukuran 12 pt, jarak 1 spasi, dan setelah keterangan gambar diberi jarak 1 spasi sebelum tulisan setelah gambar atau keterangan gambar. Contoh

Gambar 2.2. Salah Satu Macam Khot Basmalah

Keterangan Gambar adalah sebagai berikut:
1.      
2.      
3.      

Keterangan contoh: gambar terletak dalam Bab II dengan urutan kedua dalam beberapa gambar yang terdapat pada bab tersebut.
Gambar 3.1. Gambaran Huruf Hijaiyah

Keterangan Gambar adalah sebagai berikut:
1.      
2.      
3.      

Keterangan contoh: gambar terletak dalam Bab III dengan urutan pertama dalam beberapa gambar yang terdapat pada bab tersebut.


BAB III
PENUTUP

Alhamdulillah penulisan Panduan Penyusunan Muallafah dapat terselsaikan dengan baik. Meski banyak kekurangan yang terdapat di dalamnya, penulis berharap mendapat banyak masukan dan saran serta kritik yang bersifat membangun dari pembaca sekalian, demi kemajuan Islam dan khususnya demi kemajuan Pendidikan Pondok Pesantren Ma’ahidul ‘Irfan.
Apabila ada kekurangan atau kesalahan dalam penyusunan buku panduan ini, dimohon langsung saja kirimkan kritik dan saran anda kepada Pengurus Koordinat 1 Bidang Tarbiyah untuk segera melaksanakan revisi/pembenahan. Dan apabila ada yang kurang jelas tentang isi buku panduan penyusunan Muallafah, dapat dikonfirmasikan kepada Koordinator 1 sebagai Penanggung Jawab pelaksanaan Penyusunan Muallafah.
Semoga dengan diterbitkannya buku panduan ini, dapat membantu pembaca sekalian dalam pembuatan suatu karya tulis ilmiah ataupun makalah. Hanya kepada Allah kita menyembah dan hanya kepadaNya kita memohon ampun, Maha Besar Allah yang mengetahui segalanya. Wallahu a’lam bissawab.

Penyusun,
Koordinator Pusat I Bidang Umum
Pondok Pesantren Ma’ahidul ‘Irfan
Masa Khidmat 2013






Lampiran-Lampiran

1.       Lampiran Contoh Surat Permohonan Penyusunan Muallafah
2.       Lampiran Contoh Surat Permohonan Izin Penelitian
3.       Lampiran Contoh format Halaman Muka dan Halaman Sampul
4.       Lampiran Contoh Format pernyataan keaslian





Lampiran Contoh Surat Permohonan Penyusunan Muallafah


MUALLAFAH

ILMU FIQIH UNTUK KEHIDUPAN
Analisa Ilmu Fiqih dalam Kehidupan Keseharian
Untuk Mengenali Lebih Dalam Tentang Ilmu Fiqih Keseharian




Diajukan Kepada Pondok Pesantren Ma’ahidul ‘Irfan
Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Kelulusan
Program Madrasah Diniyah Aliyah Takhasus Ilmiah
Pondok Pesantren Ma’ahidul ‘Irfan



OLEH:
Muhammad Ibnu Kholid
NIS: 200301199




BIDANG TARBIYAH
MADRASAH DINIYAH ALIYAH TAKHASUS ILMIAH
PONDOK PESANTREN MA’AHIDUL ‘IRFAN
TAHUN 2013 M/1434 H



Contoh Format pernyataan keaslian.
Pernyataan Keaslian Karya dan Ijin Publikasi: Berisi Nama, NIS, Alamat, Tingkat Madrasah, Nama Pesantren, dan Judul Muallafah, dibuat dengan 1 spasi dengan dibubuhi materai Rp. 3.000,- (jika perlu).
PERNYATAAN KEASLIAN

Yang bertanda tangan di bawah ini ;

Nama Lengkap        : Muhammad Ibnu Kholid
NIS                        : 200301199
Alamat                     : Sitikan Ropoh Kepil Wonosobo
Nama Pesantren      : Pondok Pesantren Ma’ahidul ‘Irfan
Judul Muallafah      : ILMU FIQIH UNTUK KEHIDUPAN
  Analisa Ilmu Fiqih dalam Kehidupan Keseharian
  Untuk Mengenali Lebih Dalam Tentang Ilmu Fiqih Keseharian

Menyatakan bahwa Muallafah ini secara keseluruhan adalah hasil penelitian atau karya saya sendiri dan bukan merupakan karya Plagiat dari hasil karya orang lain, kecuali pada bagian yang dirujuk sumbernya. Bila di kemudian hari terbukti muallafah ini merupakan plagiat dari hasil karya orang lain, maka saya bersedia menerima sanksi administrasi maupun sanksi dalam bentuk apapun.
Dan demi pengembangan ilmu pengetahuan, menyetujui memberikan kepada Pondok Pesantren Ma’ahidul ‘Irfan Soropaten Gandusari Bandongan Magelang Hak Bebas Royalti Noneksklusif (Non-Exclusive Royalty-Free Right) atas Muallafah yang berjudul:

ILMU FIQIH UNTUK KEHIDUPAN
Analisa Ilmu Fiqih dalam Kehidupan Keseharian
Untuk Mengenali Lebih Dalam Tentang Ilmu Fiqih Keseharian

Dengan hak Bebas Royalti Noneksklusif ini Pondok Pesantren Ma’ahidul ‘Irfan berhak menyimpan, mengalihmedia/memformatkan, mengelola dalam bentuk pangkalan data (Database), merawat, dan mempublikasikan Muallafah tersebut selama tetap mencantumkan nama saya sebagai penulis dan sebagai pemilik hak cipta.
Demikian pernyataan ini dibuat dengan sebenar-benarnya tanpa paksaan dari pihak manapun.

Magelang,  27 Oktober 2013
Saya yang menyatakan,



Muhammad Ibnu Kholid
NIS: 200301199





[1]               Plagiat adalah Pengambilan Karangan, Penjiplakan Buku karangan orang lain yang diatasnamakan/disiarkan sebagai karangan sendiri. (Sugono, Dendy, et. al., Kamus Bahasa Indonesia, (Jakarta: Pusat Bahasa Indonesia, 2008), hlm. 1193
Share on Google Plus

About Joko Sungsang

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.